Wednesday, October 26, 2011

Kerinduan yang tiada noktah

Aku terlalu rindu pada ayah. Terasa ayah masih ada di kampung. Sukarnya nak pujuk hati ni menerima sebuah hakikat sebenar. Telah ditakdirkan pemergiannya tanpa aku disisinya...aku tak berdaya berbuat apa-apa. Ku harap moga Allah sampaikan setiap pahala bacaan dan doa yang dipohon untuknya. Syukur pada Mu ya Allah kerana Kau selalu temukan aku dengannya biarpun melalui mimpi sahaja. Cukup lah sekadar  meringankan bebanan rinduku padanya yang terlalu sarat. Terasa puas bila terbangun di pagi hari apabila bermimpi bertemu denganmu ayah.. Syukur ya Allah, aku dapat memeluknya biarpun dalam mimpi sahaja...Anugerah mimpi ini yang amat bermakna buatku ya Allah...Alhamdulillah,

Tuesday, October 18, 2011

Menghitung Hari

Aku semakin seronok menghitung hari..bukan membilang hari untuk balik ke Malaysia tapi menunggu kedatangan orang-orang yang ku sayang datang ke sini. 17hb November 2011, kedua-dua anakku akan berlepas dari LCCT ke sini. Tak sempat nak cuti sekolah lagi..dia org dah ada kat sini. 16hb December 2011 emak dan kakak pulak akan datang . Seronoknya sebab tak termimpi yang mak dan kakak nak datang . Yang aku rasa terkilan,  ayah tak sempat merasa suasana di Geelong ini. Sedihnya....! Ayah memang suka berjalan, kalau lah dia sempat datang sure dia akan jelajah semua kawasan kat sini. Apa kan daya, Allah lebih menyayanginya dari kami...

Tuesday, August 16, 2011

Sedihnya hati

Wahai hati, tenang lah. Cukup la bersedih. Yang pergi tetap abadi di sana. Persiapkan dirimu untuk ke sana juga. Sudah-sudah la merintih. Memang sudah begini takdir hidupmu. Perginya  tanpa dirimu disisi. Terima lah realiti ini walau betapa sakitnya rasa. Sukarnya untuk memujuk diri. Masih terasa-rasa dia ada di sana menunggu kepulanganku. Masih terbayang2 wajah dan terdengar2 suaranya. Ya Allah sakitnya melalui ujian ini. Ujian kehilangan orang tersayang terlalu perit untuk melepasinya. Hanya ketabahan ku pohon padaMu. Walau apapun yang terjadi hidup ini terpaksa jua diteruskan ...Moga-moga kebahagiaan, ketenangan dan rahmatNya sentiasa mengiringimu di sana. Aku tak mampu lg untuk berbuat apa2 melainkan secebis doa yang tak pernah putus ku pohonkan padaNya. Setiap kali hati ini teringat padamu setiap kali itu lah kusedekahkan bacaan Al fatihah dan Qulhuallah untukmu di sana. Aku amat-amat rindu padamu ayah...

Tuesday, August 9, 2011

Ayah, selamat kembali kepadaNya. Moga rohmu tenang di sana

 Tepat pukul 4.55 petang, hari kedua Ramadhan bersamaan 2 Ogos 2011aku telah kehilangan seorang ayah yang amat-amat aku sayang dan rindui. Hanya Allah yang mengetahui perasaan ku tika itu. Terasa dunia seakan tiada ertinya lagi...Aku ditakdirkan tidak sempat menemuinya. Hanya Allah yang mengetahui betapa peritnya melalui detik-detik ini. Hati ku pernah terdetik, mungkin inilah Ramadhan terakhir untuk ayahku, ditambah pula aku pernah bermimpi arwah nenek (mak mertua ayah) mengajak ayah pergi mengikutnya sekitar 2 bulan yang lalu. Aku tidak menyangka semuanya ini betul-betul petunjuk dariNya. Hari pertama berpuasa, aku menghubungi mak bertanyakan keadaan ayah di sana. Ayah tak berapa sihat dan masih mampu berpuasa dan solat terawih walaupun hanya 8 rakaat. Ayah hanya terbaring untuk menunggu waktu berbuka. Mak  berkali2 menyuruhnya agar  tidak berpuasa memandangkan keuzurannya namun dia tetap tabah menghabiskan sehari itu. Namun selepas berbuka puasa ayah muntah2 dan cirit, mungkin kerana hatinya tidak berfungsi lagi. Menurut kata kakakku ayah mengambil  vitamin supaya dia diberi tenaga untuk berpuasa keesokkannya. Rupa-rupanya vitamin itu bukan penyelesaian tapi menyebabkan hatinya makin teruk. Muntah dan cirit ayah makin menjadi2. Dia tak mampu berpuasa hari tu. Tapi masih boleh berbual dan menerima kunjungan kawan2 karibnya. Sekitar pukul 4 pm waktu Australia (2 pm waktu Malaysia) ketika aku sibuk di lab dan aku tak terperasan menerima dua panggilan. Melihatkan 2  panggilan tak berjawap itu membuatkan hatiku tak tenang. Nombor phone Malaysia..sure berkaitan dengan kesihatan ayahku. Sangkaanku tepat, ayahku agak tenat waktu itu. Kakakku minta aku berdoa banyak2 di sini. Aku sebak tak dapat berkata apa. Aku call hubbyku, dia suruh aku solat hajat dan berdoa. Sesungguhnya ketika solat hajat itu aku seperti kehilangan akal... aku tidak tahu apa yang perlu aku doakan. Aku hanya menzahirkan apa yang terlintas padaNya tika itu. "Ya Allah sesungguhnya aku tidak tahu apa yang perlu aku doakan untuk ayahku di sana. Berilah yang terbaik untuknya. Jika kesembuhan itu yang terbaik untuknya, Kau sembuhkan lah dia seperti sediakala. Aku tidak sanggup melihat ayahku menderita. Jika kematian itu terbaik untuknya, Kau jemputlah dia dengan rahmatMu. Kasihan belas lah padanya". Hanya itu yang terucap dalam doaku. Aku menangis sepuas-puasnya tika itu. Hatiku sudah tidak ada di Australia lagi. Terasa ingin terbang baik ke Malaysia. Namun aku tak mampu. Banyak kekangan yang membelitku tika itu. Experimentku terpaksa aku lakukan setiap 2 jam, tiket flight tak boleh booking online dalam masa 24 jam dan harganya terlalu mahal dengan keadaan kewanganku tika itu. Aku hanya mampu berdoa dari jauh. Saat berbuka puasa hari itu seakan tiada maknanya. Hati terus diburu kebimbangan. Air mata tak berhenti mengalir. Ketika memberi salam pada rokaat keempat solat Terawih, aku menerima panggilan dari anak sulungku. "Umi, tok ayah dah x ada". Along on the way ambik angah kat sekolah dia".Terasa bagai nak tercabut jantungku tika itu. Aku dah kehilangan ayah. Terus aku call mak di kampung. Dia tak benarkan aku balik. Jenazah akan dikebumikan malam itu juga iaitu selepas solat Terawih di sana. Aku memang tak ada masa lagi untuk menatap wajahnya untuk kali yang terakhir. Masa penerbangan sahaja dah memakan masa 8 jam tak termasuk penerbangan domestik lagi. Jenazah ayahku cuma 6 jam sahaja dirumah. Selepas itu dia akan disemadikan. Hati ini hanya tuhan saja yang tahu....cuma ku pujuk hati ini dengan kata-kata mak. Kata mak ayah pergi dengan tenang, dan dia mampu mengucap kalimah syahadah hingga ke akhir nafasnya...Syukur ya Allah..syukur yang tak terhingga. Itulah nikmat yang aku harap sangat2 untuk ayahku...Kini hanya kenangan yang ditinggalkan. Aku hanya sempat menemuinya 4 bulan yang lalu ketika aku balik ke Malaysia. Dia selalu menyebut mungkin tak sempat nak jumpa aku lagi....Memang aku tak sempat menemuinya untuk selama-lamanya. Hanya ku harapkan kemaafan dan keredhaannya. Sesungguhnya aku amat-amat bertuah mempunyai  ayah sepertimu. Terima kasih tak terhingga ayah untuk segala-galanya. Anakmu hanya mampu berdoa dari jauh untuk kesejahteraan rohmu di sana. "Ya Allah, aku mohon dengan limpah kasih sayangMu, dengan rahmatMu, Kau tempatkanlah roh ayahku bersama-sama orang2 yang beriman padaMu. Kau ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah dia, jadikanlah alam kuburnya seperti taman-taman syurga...Ya Allah Rabbula'lamin...perkenankanlah doa ini ya Allah. Al Fatihah!

Friday, July 1, 2011

Perginya sukar diganti

http://2.bp.blogspot.com/-QSrVLsPN1cc/TeM_vtwCbVI/AAAAAAAAHoU/zddMsAxPQKE/s1600/UstFadzil1118%255B1%255D.jpgMelihat wajah ini aku menjadi sayu. Dia telah lama meninggalkan kita namun terasa dia masih ada bersama. Aku amat suka mendengar ceramah beliau. Kelakar tetapi tersirat seribu nasihat, kritikkan dan pandangan yang bernas. Sukarnya mencari pengganti beliau. Aku pernah terbaca sebuah artikel dari majalah Mastika...tak ingat keluaran tahun bila yang menceritakan hal yang bersangkutan dengan beliau. Artikel ini  menceritakan pengalaman seorang pilot berbangsa India yang  bertugas untuk membawa jenazah seorang ulamak dan pemimpin dari Kuala Lumpur ke Kedah. Tapi dalam artikel ini tidak menyatakan nama jenazah individu tersebut. Tapi setelah dikaji dan diselidiki individu tersebut adalah pemilik wajah ini. Sungguh besar penghormatan yang diberikan oleh Allah pada beliau sehingga dapat memberi hidayah secara tidak langsung kepada pilot ini. Pilot ini terkejut kerana semasa penerbangannya ada sekelompok awan yang menaungi pesawat kendaliannya. Awan ini seolah-olah mengekori dan menaungi penerbangannya dari Kuala Lumpur ke Kedah dari pancaran matahari yang panas. Dia merasa pelik akan kejadian ini dan bertanya pada krew lain apa yang di bawa dalam pesawat ini. Pesawat itu dipenuhi wangian yang semerbak dan suasana tenang menyelubungi segenap sudut jiwa pilot ini. Pilot ini mengakui dia tidak pernah merasai suasana sebegini sepanjang hidupnya. Sekelompok awan ini  terus mengikuti pesawat sehinggalah pesawat  mendarat di Kepala Batas, Kedah. Sebaik sahaja mendarat, jutaaan manusia sedang menunggu untuk menyambut jenazah ini, dengan tangisan pilu dan di bawa ke ke tempat persemadian di Pokok Sena, Kedah. Pilot ini merasa sangat terkesan melihat suasana ini dan keajaiban yang berlaku sepanjang penerbangannya. Selepas peristiwa itu, jiwa pilot ini menjadi resah. Dia diselubungi perasaan ingin tahu siapakah jenazah yang dibawanya dan apakah keistimewaannya sehingga dianugerah dengan kejadian sebegitu. Rupa-rupanya bermula dari situlah dia mendapat hidayah dan bertukar menjadi seorang muslim....Allahuakbar!!! Wallahualam.

Wednesday, June 29, 2011

Cabaran kerja part time dan berat badanku

Sejuknya pagi ni. Rasanya suhu di bawah 5 degree. Aku keluar rumah sekitar 6.45 am untuk distribute paper. Seluruh kawasan diliputi dengan kabus tebal. Menggigil seluruh tubuh, tapi rasa seronok dengan kesejukan begini. Mencari rezeki tambahan dengan kerja-kerja sebegini memang mencabar kerana upahnya tak seberapa. Hanya satu bisikan yang aku selalu aku gunakan untuk memotivatekan diri..."buat la kerja ni untuk exercise" walaupun kadang2 aku rasa malas juga. Yang paling aku geram berat badanku tak turun2 juga walaupun terpaksa berjalan kaki lebih dari 5 km. Susahnya nak dapatkan berat ideal untuk badanku ini. Nak buat macam mana selera makan sentiasa di tahap paling tinggi....huhuhuhuhu.

Tuesday, June 28, 2011

Apabila terkena tikaman dari belakang

Semalam selepas membaca tulisan Ustaz Fahrol "Apabila ditikam dari belakang" jiwaku terasa begitu terkesan sekali. Memang kita tak  menduga benda2 seperti ini  terjadi pada kita. Tambah menyakitkan jika orang yang menikam itu adalah orang yang terlalu kita sayang dan terlalu akrab dalam perhubungan. Terasa hilang semua kepercayaan pada dia dan juga orang-orang sekeliling. Kita jadi terlalu berhati-hati dan cuba menjarakkan diri dari rapat dengan sesiapa pun. Dunia terasa terasing dan kita membina kehidupan tersendiri yang makin sepi. Hati yang sakit amat sukar untuk sembuh dan kita menghindar diri untuk bertemu orang itu. Kewujudannya cuba dilenyapkan dan akan bertambah sakit jika terserempak dan terpaksa bertegur sapa. Seribu duka di hati  disimpan dan senyuman pahit terpaksa dilontarkan. Itu lah sebuah lakonan terbaik yg dilakukan untuk menyembunyikan kesakitan bila ditikam dari belakang. Tiada niat dihati untuk memutuskan perhubungan cuma menjarakkan diri dan mengelak untuk disakiti lagi. Pesanan untuk diri janganlah menikam orang dari belakang kerana ianya amat-amat menyakitkan.

Thursday, June 23, 2011

Selamat datang musim penyakit - Winter

Lama sgt aku tak update blog ni. Kalau lah rumah dibiar mcm ni, alamat nak masuk pun tak berani kerana seram dek sawang dan habuk. Bulan Mei aku sibuk siapkan paper untuk dua journal. Bulan Jun pulak adalah bulan sakit untuk ku. Bermulanya Jun bererti winter menjenguk muka di sini. Hari pertama suhu dah -1 degree. Tak pernah2 jadi mcm ni kat sini. Walau apapun semuanya terpaksa dilalui. Kat sini winter dipanggil musim penyakit. Doktor2 private tersenyum puas sebab pelangan sentiasa ramai bertandang ke klinik mereka termasuklah aku. Dah hampir 3 minggu aku menderita dek cold flu dan batuk yang teruk. Kadang2 batuk ni buat aku tak blh bernafas. Segala urat dan sendi sakit macam kena pukul. Aku pun tak tahu kenapa jadi macam ni. Mungkin aku dah terlalu lama tak sakit, bila sekali sakit jadi teruk la pulak. Nasib baik anakku ok ja. Dia memang tahan dengan sejuk. Orang lain dah berlapis2 baju, dia relax ja dengan T-shirt biasa. Balik Malaysia nanti tahu la dia...mesti tak tahan panas. Dari kecik dia memang tak suka panas. Kalau panas muka dan telinga dia jd merah dan berbintik. Bila ingat nak kena balik Malaysia jadi kecut perut jadinya. Mcm2 nak kena buat. Research aku pun masih byk lagi yg perlu dibereskan. Ya Allah permudahkan la pengajianku di sini...Aku nak PhD ni...PhD ni bukan utk aku, tapi anugerah untuk seorang ayah yang terlalu banyak berkorban untukku...Rindunya aku pada wajah tua itu!!!

Saturday, April 30, 2011

layan je la

When you have a decision, that are all the risks you have to take. Minta lah rasa cinta dari Allah, kerana dalam cinta ada kekuatan untuk memaafan. Dalam kemaafan ada rahmat dan belas kasih. Kalau ALLAH dah tetapkan, apapun pasti berlaku. Pilihan kita adalah menjaga kemudi hati! Jangan berjudi dengan ketentuan takdir dari DIA yang Al Qadir & Al Muqtadir. Tiada bahagia dalam perjudian takdir! Pick your choice, finalise a decision & TAKE YOUR RISK kalau berani!"

Wednesday, April 27, 2011

Catatan kepulangan

Kesibukan aku menjadi2 selepas pulang dari tanah air. Manakan tidak hampir 14 hari aku meninggalkan kampus. 31/3-6/4 aku di Bali, Indonesia membentangkan hasil penyelidikanku. Rupanya Bali indah khabar dari rupa. Aku tidak menemui apa-apa di sana melainkan taburan kuil yang terlalu banyak hingga merimaskan aku. Mungkin Bali hanya sesuai untuk orang yang ingin bersosial tanpa limit. Rasa menyesal pun ada kerana terlalu lama di sini. 7/4 hingga 12/4 aku berada di kampung halamanku. Kerinduan yang terbuku kuleraikan bila bersama sanak saudara, lebih2 lagi apabila bersama emak, ayah dan dua anak tercinta. Terasa terlalu cepat masa berlalu, tak sempat menghilangkan rindu. Pelbagai peristiwa sedih seakan menunggu kepulanganku. Anak sulungku kemalangan, tiga hari sebelum aku sampai ke sana. Agak teruk juga lukanya, nasib baik tidak ada yang patah. Motornya rosak teruk akibat melanggar motor lain di persimpangan jalan. Malam sebelum ketibaan ku, sepupuku menghilangkan diri bersama "jantan durjana". Hingga kini masih belum dengar khabar berita. Dengar cerita jantan itu seorang penagih dan pengedar dadah. Harap2 sepupuku itu cepat insaf dan kembali ke panggal jalan. Ingatkan balik untuk rasa gembira tapi sebaliknya pulak. Kesihatan ayahku juga tidak menentu. Hepatitis B yg dihidapinya sukar diubati dalam masa yang singkat. Keingkarannya untuk mendapatkan rawatan di hospital memburukkan lagi keadaan. Aku amat sedih melihat diet pemakanannya. Seafood, daging, makan berminyak dan berlemak mesti dielakkan. Makin kurus la ayahku. Apa nak buat sudah tersurat. Aku tidak boleh lama di situ, terlalu banyak yang perlu aku bereskan di Deakin ini. Selamat tinggal semua, moga aku cepat dapat kembali lagi ke situ, insyaallah. Wajah-wajah tersayang akan tetap dalam ingatan

Friday, March 25, 2011

Peringatan

Masalah hanya mengejar mereka yang memang membenarkan masalah menjadi masalah dalam hidupnya.

Tuesday, March 22, 2011

Tak sabar nak balik

Aku menghitung hari. Tak sabar nak balik M'sia. Wajah-wajah tersayang yang dirindui akan ku tatap sepuas-puasnya. Biar pun aku dihimpit kekangan waktu,  keresahan terhadap ayah membuatkan aku tak senang duduk di sini. Aku mesti kembali ke sana.

Monday, March 21, 2011

For the rest of my life

I`ll be with you
I`ll stay by your side honest and true
Till the end of my time
I`ll be loving you. loving you
For the rest of my life
Thru days and night
I`ll thank Allah for open my eyes
Now and forever I I`ll be there for you

Monday, March 14, 2011

Ayah

Ayah, aku amat2 merinduimu. Setiap detik aku amat bimbangkan kesihatanmu. Jarak pemisah ini amat menyeksakan. Sedihnya apabila digambarkan dirimu makin lemah, kurus dan tak bermaya. Sejak dari kecil aku jarang melihat dirimu membuang masa. Hidupmu penuh dengan aktiviti, tak reti nak duduk diam. Tapi kini, dirimu tidak segagah dulu lagi. Dirimu sudah dimakan usia dek pelbagai penyakit yang datang bertimpa. Pelbagai jenis ubat terpaksa kau telan demi melawan pelbagai penyakit itu.
Ayah, kerinduan ini sudah tak dapat ditahan. Aku ingin lekas bersamamu. Menghitung hari untuk sampai ke detik itu amat merimaskan. Moga aku ditakdirkan sampai ketemumu. Doaku moga kau cepat semboh dan kembali ceria seperti selalu.

Bila marah tak terbendung

Bila hormon tidak stabil dek kitaran bulan yang tidak menentu, di tambah dengan stress dari pelbagai sudut, aku kalah dengan mainan emosi sendiri. Rasa marah yang sukar dikawal membawa kepada tindakan yang paling tidak rasional. Penyesalan pada akhiran tindakan itu sudah tidak membawa erti apa2. Perkataan maaf memang senang diucap, tapi kesannya hingga ke dasar hati yang paling dalam bagi yang menjadi sasarannya. Tiada lagi penghujung yang ceria pada suatu jalan cerita yang agak singkat. Cuma aku mendapat banyak pengajaran dari peristiwa ini. Tak semua orang faham dengan sikap kita dan kita perlu menzahirkannya dengan kata-kata. Biar pun perit, kasar perkataan itu namun demi sebuah penyelesaian kepada suatu persoalan, ia perlu dilontarkan juga demi menerima reality kehidupan. Kadang-kadang perkara yang remeh temeh akan menjadi tsunami yang memusnahkan segala2nya jika tidak di beri perhatian. Kerana perkara remeh ini lah perasaan marah yang terpendam meletup bak bom jangka yang meledakkan hipokrit diri selama ini. Mungkin ini kesudahan yang terbaik yang ditakdirkan dari berlindung dari permasalahan demi permasalahan yang tiada kesudahannya. Aku akur pada kelemahan diri dan aku sememangnya telah tewas dalam menguasai diri sendiri. Aku perlu kembali padaNya dan hanya dengan limpah kurniaNya aku akan menjadi lebih tenang dan bijak mengurus diri dan emosi……..

Wednesday, February 16, 2011

Sedihnya baca artikel ni "Saat Saat Terakhir Rasulullah Yang Memilukan"

"Pada saat terakhir Nabi Muhammad s.a.w sedang sakit, seluruh Madinah berada dalam keadaan suram. Suasana yang selama ini indah dan aman bersama Rasullullah, bertukar menjadi satu tikaman duka kepada para penduduknya. Mereka semua merasa hiba kerana kekasih mereka, orang yang paling dimuliakan oleh Allah sedang berada dalam keadaan uzur dan sakit tenat. Tidak ada seorang sahabatpun yang berjalan melainkan dengan wajah yang suram dan bergenang airmata. Begitulah cinta dan sayangnya mereka kepada junjungan Rasullullah s.a.w

Pada hari Ahad, sehari sebelum hari kewafatan baginda, sakit yang baginda tanggung selama 18 hari menjadi bertambah tenat. Pada hari tersebut Bilal bin Rabah seperti biasa mengumandangkan azan. Setelah selesai azan, bilalpun menuju ke rumah Rasullullah lalu berdiri dan memberi salam di depan pintu, sambil menjemput Rasullullah berjemaah. Lalu keluarlah Fatimah dan memberitahu Bilal bahawa Rasulullah sakit. Kemudian Bilal kembali ke masjid dengan linangan airmata. Menunggu seketika.
Ketika hari hampir siang dan sahabat menunggu lama, lali Bilal cuba lagi ke rumah Rasullullah. Bilal berdiri dan memberi salam lagi. Lalu baginda menyuruh Fatimah menjemput Bilal masuk.Bilal masuk dan duduk di sisi Rasullullah dan memandang Rasullullah dengan penuh linangan airmata.
Kemudian baginda bersabda,"aku sekarang dalam keadaan sakit tenat, wahai bilal,kamu perintahkan sahaja Abu Bakar menjadi imam menggantikan aku"
Lalu bila keluar menuju masjid sambil airmatanya semakin deras mengalir dan kesedihannya tidak bisa ditahan lagi. Bilal menyampaikan pesanan Rasullullah kepada Abu Bakar r.a supaya menjadi imam. Pesanan ini pula menjadikan Abu Bakar bertambah hiba. Beliau cuba berdiri untuk menjadi imam, tetapi bila memandang ke tempat yang Rasullullah selalu berdiri, tetapi pada saat itu kosong ketiadaan Rasullullah, lalu Abu Bakar menangis terisak isak dengan suara yang agak kuat. Beliau tidak mampu membendung kesedihannya lagi. Lalu beliau menangis dengan suara yang kuat dan akhirnya pengsan.
Suasana di dalam masjid menjadi hiba dan penuh dengan isak tangis, menjadi bising sehingga terdengar kepada Rasullullah s.a.w.Lalu baginda bertanya,: "Wahai Fatimah, suara apakah yang bising itu? Siti Fatimah menjawab, suara kesedihan dan kebinggungan kerana Rasullullah tidak ada bersama mereka.
Kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali bin Abi Thalib dan Abbas ra, sambil dibimbing oleh mereka berdua, maka baginda berjalan menuju ke masjid. Baginda solat dua rakaat, setelah itu baginda melihat kepada orang ramai dan bersabda: “Ya ma’aasyiral Muslimin, kamu semua berada dalam pemeliharaan dan perlindungan Allah, sesungguhnya Dia adalah penggantiku atas kamu semua setelah aku tiada. Aku berwasiat kepada kamu semua agar bertakwa kepada Allah SWT, kerana aku akan meninggalkan dunia yang fana ini. Hari ini adalah hari pertamaku memasuki alam akhirat, dan sebagai hari terakhirku berada di alam dunia ini.”
Pada hari esoknya, iaitu pada hari Isnin, Allah mewahyukan kepada Malaikat Maut supaya ia turun menemui Rasulullah SAW dengan berpakaian sebaik-baiknya. Dan Allah menyuruh kepada Malaikat Maut mencabut nyawa Rasulullah SAW dengan lemah lembut. Seandainya Rasulullah menyuruhnya masuk, maka ia dibolehkan masuk, namun jika Rasulullah SAW tidak mengizinkannya, ia tidak boleh masuk, dan hendaklah ia kembali sahaja.
Maka turunlah Malaikat Maut untuk menunaikan perintah Allah SWT. Ia menyamar sebagai seorang biasa. Setelah sampai di depan pintu tempat kediaman Rasulullah SAW, Malaikat Maut itupun berkata: “Assalamualaikum Wahai ahli rumah kenabian, sumber wahyu dan risalah!” Fatimah pun keluar menemuinya dan berkata kepada tamunya itu: “Wahai Abdullah (Hamba Allah), Rasulullah sekarang dalam keadaan sakit.”
Kemudian Malaikat Maut itu memberi salam lagi: “Assalamualaikum. Bolehkah saya masuk?” Akhirnya Rasulullah SAW mendengar suara Malaikat Maut itu, lalu baginda bertanya kepada puterinya Fatimah: “Siapakah yang ada di muka pintu itu? Fatimah menjawab: “Seorang lelaki memanggil baginda, saya katakan kepadanya bahawa baginda dalam keadaan sakit. Kemudian ia memanggil sekali lagi dengan suara yang menggetarkan sukma.”
Rasulullah SAW bersabda: “Tahukah kamu siapakah dia?” Fatimah menjawab: “Tidak wahai baginda.” Lalu Rasulullah SAW menjelaskan: “Wahai Fatimah, ia adalah pengusir kelazatan, pemutus keinginan, pemisah jemaah dan yang meramaikan kubur.”
Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Masuklah, Wahai Malaikat Maut. Maka masuklah Malaikat Maut itu sambil mengucapkan ‘Assalamualaika ya Rasulullah.” Rasulullah SAW pun menjawab: Waalaikassalam Ya Malaikat Maut. Engkau datang untuk berziarah atau untuk mencabut nyawaku?”
Malaikat Maut menjawab: “Saya datang untuk ziarah sekaligus mencabut nyawa. Jika tuan izinkan akan saya lakukan, kalau tidak, saya akan pulang.
Rasulullah SAW bertanya: “Wahai Malaikat Maut, di mana engkau tinggalkan kecintaanku Jibril? “Saya tinggal ia di langit dunia?” Jawab Malaikat Maut.
Baru sahaja Malaikat Maut selesai bicara, tiba-tiba Jibril as datang kemudian duduk di samping Rasulullah SAW. Maka bersabdalah Rasulullah SAW: “Wahai Jibril, tidakkah engkau mengetahui bahawa ajalku telah dekat? Jibril menjawab: Ya, Wahai kekasih Allah.”
Seterusnya Rasulullah SAW bersabda: “Beritahu kepadaku Wahai Jibril, apakah yang telah disediakan Allah untukku di sisinya? Jibril pun menjawab; “Bahawasanya pintu-pintu langit telah dibuka, sedangkan malaikat-malaikat telah berbaris untuk menyambut rohmu.”Baginda SAW bersabda: “Segala puji dan syukur bagi Tuhanku. Wahai Jibril, apa lagi yang telah disediakan Allah untukku? Jibril menjawab lagi: Bahawasanya pintu-pintu Syurga telah dibuka, dan bidadari-bidadari telah berhias, sungai-sungai telah mengalir, dan buah-buahnya telah ranum, semuanya menanti kedatangan rohmu.”
Baginda SAW bersabda lagi: “Segala puji dan syukur untuk Tuhanku. Beritahu lagi wahai Jibril, apa lagi yang di sediakan Allah untukku? Jibril menjawab: Aku memberikan berita gembira untuk tuan. Tuanlah yang pertama-tama diizinkan sebagai pemberi syafaat pada hari kiamat nanti.”
Kemudian Rasulullah SAW bersabda: “Segala puji dan syukur, aku panjatkan untuk Tuhanku. Wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang menggembirakan aku?”
Jibril as bertanya: “Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan tanyakan? Rasulullah SAW menjawab: “Tentang kegelisahanku, apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca Al-Quran sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berziarah ke Baitul Haram sesudahku?”
Jibril menjawab: “Saya membawa khabar gembira untuk baginda. Sesungguhnya Allah telah berfirman: Aku telah mengharamkan Syurga bagi semua Nabi dan umat, sampai engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu.”
Maka berkatalah Rasulullah SAW: “Sekarang, tenanglah hati dan perasaanku. Wahai Malaikat Maut dekatlah kepadaku?” Lalu Malaikat Maut pun berada dekat Rasulullah SAW.
Ali ra bertanya: “Wahai Rasulullah SAW, siapakah yang akan memandikan baginda dan siapakah yang akan mengafaninya? Rasulullah menjawab: Adapun yang memandikan aku adalah engkau wahai Ali, sedangkan Ibnu Abbas menyiramkan airnya dan Jibril akan membawa hanuth (minyak wangi) dari dalam Syurga.
Kemudian Malaikat Maut pun mulai mencabut nyawa Rasulullah. Ketika roh baginda sampai di pusat perut, baginda berkata: “Wahai Jibril, alangkah pedihnya maut.”
Mendengar ucapan Rasulullah itu, Jibril as memalingkan mukanya. Lalu Rasulullah SAW bertanya: “Wahai Jibril, apakah engkau tidak suka memandang mukaku? Jibril menjawab: Wahai kekasih Allah, siapakah yang sanggup melihat muka baginda, sedangkan baginda sedang merasakan sakitnya maut?” Akhirnya roh yang mulia itupun meninggalkan jasad Rasulullah SAW.
Kesedihan Para Sahabat
Berkata Anas ra: “Ketika aku lalu di depan pintu rumah Aisyah ra aku dengar ia sedang menangis, sambil mengatakan: Wahai orang-orang yang tidak pernah memakai sutera. Wahai orang-orang yang keluar dari dunia dengan perut yang tidak pernah kenyang dari gandum. Wahai orang yang telah memilih tikar daripada singgahsana. Wahai orang yang jarang tidur di waktu malam kerana takut Neraka Sa’ir.”
Dikisahkan dari Said bin Ziyad dari Khalid bin Saad, bahawasanya Mu’az bin Jabal ra telah berkata: “Rasulullah SAW telah mengutusku ke Negeri Yaman untuk memberikan pelajaran agama di sana. Maka tinggallah aku di sana selama 12 tahun. Pada satu malam aku bermimpi dikunjungi oleh seseorang, kemudian orang itu berkata kepadaku: “Apakah anda masih lena tidur juga wahai Mu’az, padahal Rasulullah SAW telah berada di dalam tanah.”
Mu’az terbangun dari tidur dengan rasa takut, lalu ia mengucapkan: “A’uzubillahi minasy syaitannir rajim?” Setelah itu ia lalu mengerjakan solat.
Pada malam seterusnya, ia bermimpi seperti mimpi malam yang pertama. Mu’az berkata: “Kalau seperti ini, bukanlah dari syaitan?” Kemudian ia memekik sekuat-kuatnya, sehingga didengar sebahagian penduduk Yaman.
Pada esok harinya orang ramai berkumpul, lalu Mu’az berkata kepada mereka: “Malam tadi dan malam sebelumnya saya bermimpi yang sukar untuk difahami. Dahulu, bila Rasulullah SAW bermimpi yang sukar difahami, baginda membuka Mushaf (al-Quran). Maka berikanlah Mushaf kepadaku. Setelah Mu’az menerima Mushaf, lalu dibukanya maka nampaklah firman Allah yang bermaksud:
“Sesungguhnya kamu akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati pula?”
(Az-Zumar: 30).
Maka menjeritlah Mu’az, sehingga ia tak sedarkan diri. Setelah ia sedar kembali, ia membuka Mushaf lagi, dan ia nampak firman Allah yang berbunyi:
“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada orang-orang yang bersyukur?”
(Ali-lmran: 144)
Maka Mu’az pun menjerit lagi: “Aduhai Abal-Qassim. Aduhai Muhammad?” Kemudian ia keluar meninggalkan Negeri Yaman menuju ke Madinah. Ketika ia akan meninggalkan penduduk Yaman, ia berkata: “Seandainya apa yang kulihat ini benar. Maka akan meranalah para janda, anak-anak yatim dan orang-orang miskin, dan kita akan menjadi seperti biri-biri yang tidak ada pengembala.”
Kemudian ia berkata: “Aduhai sedihnya berpisah dengan Nabi Muhammad SAW?” Lalu iapun pergi meninggalkan mereka. Di saat ia berada pada jarak lebih kurang tiga hari perjalanan dari Kota Madinah, tiba-tiba terdengar olehnya suara halus dari tengah-tengah lembah, yang mengucapkan firman Allah yang bermaksud:
“Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.”
Lalu Mu’az mendekati sumber suara itu, setelah berjumpa, Mu’az bertanya kepada orang tersebut: “Bagaimana khabar Rasulullah SAW? Orang tersebut menjawab: Wahai Mu’az, sesungguhnya Muhammad SAW telah meninggal dunia. Mendengar ucapan itu Mu’az terjatuh dan tak sedarkan diri. Lalu orang itu menyedarkannya, ia memanggil Mu’az: Wahai Mu’az sedarlah dan bangunlah.”
Ketika Mu’az sedar kembali, orang tersebut lalu menyerahkan sepucuk surat untuknya yang berasal dari Abu Bakar Assiddik, dengan cop dari Rasulullah SAW. Tatkala Mu’az melihatnya, ia lalu mencium cop tersebut dan diletakkan di matanya, kemudian ia menangis dengan tersedu-sedu.
Setelah puas ia menangis iapun melanjutkan perjalanannya menuju Kota Madinah.
Mu’az sampai di Kota Madinah pada waktu fajar menyingsing. Didengarnya Bilal sedang mengumandangkan azan Subuh. Bilal mengucapkan: “Asyhadu Allaa Ilaaha Illallah?” Mu’az menyambungnya: “Wa Asyhadu Anna Muhammadur Rasulullah?” Kemudian ia menangis dan akhirnya ia jatuh dan tak sedarkan diri lagi.
Pada saat itu, di samping Bilal bin Rabah ada Salman Al-Farisy ra lalu ia berkata kepada Bilal: “Wahai Bilal sebutkanlah nama Muhammad dengan suara yang kuat dekatnya, ia adalah Mu’az yang sedang pengsan.
Ketika Bilal selesai azan, ia mendekati Mu’az, lalu ia berkata: “Assalamualaika, angkatlah kepalamu wahai Mu’az, aku telah mendengar dari Rasulullah SAW, baginda bersabda: “Sampaikanlah salamku kepada Mu’az.”
Maka Mu’az pun mengangkatkan kepalanya sambil menjerit dengan suara keras, sehingga orang-orang menyangka bahawa ia telah menghembus nafas yang terakhir, kemudian ia berkata: “Demi ayah dan ibuku, siapakah yang mengingatkan aku pada baginda, ketika baginda akan meninggalkan dunia yang fana ini, wahai Bilal? Marilah kita pergi ke rumah isteri baginda Siti Aisyah ra.”
Ketika sampai di depan pintu rumah Siti Aisyah, Mu’az mengucapkan: “Assalamualaikum ya ahlil bait, wa rahmatullahi wa barakatuh?” Yang keluar ketika itu adalah Raihanah, ia berkata: “Aisyah sedang pergi ke rumah Siti Fatimah. Kemudian Mu’az menuju ke rumah Siti Fatimah dan mengucapkan: “Assalamualaikum ya ahli bait.”
Siti Fatimah menyambut salam tersebut, kemudian ia berkata: “Rasulullah SAW bersabda: Orang yang paling alim di antara kamu tentang perkara halal dan haram adalah Mu’az bin Jabal, ia adalah kekasih Rasulullah SAW.”
Kemudian Fatimah berkata lagi: “Masuklah wahai Mu’az?” Ketika Mu’az melihat Siti Fatimah dan Aisyah ra ia terus pengsan dan tak sedarkan diri. Ketika ia sedar, Fatimah lalu berkata kepadanya: “Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Sampaikanlah salam saya kepada Mu’az dan khabarkan kepadanya bahawasanya ia kelak di hari kiamat sebagai imam ulama.”
Lalu Mu'az menuju ke makam Rasullullah.

Oleh ramziredang